FINANSIAL

Kenaikan 7DDR Negatif bagi Reksadana Pendapatan Tetap

Kenaikkan suku bunga acuan berimbas pada reksadana.

Infofinansial.com, Jakarta – Perusahaan jasa penyedia informasi dan riset, PT Infovesta Utama menilai bahwa kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI 7-Day Repo Rate/7DRR) berdampak negatif pada reksadana pendapatan tetap.

Manajemen Infovesta Utama dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (27/8/2018) mengemukakan bahwa kenaikkan suku bunga acuan berimbas pada reksadana, terutama reksadana pendapatan tetap yang pengalokasiannya minimal 80 persen pada efek utang atau instrumen obligasi.

“Instrumen obligasi harganya tertekan sebagai dampak dari kebijakan yang ditempuh BI pada suku bunga acuan,” paparnya.

Pada 15 Agustus 2018, BI memutuskan 7-Day Reverse Repo Rate naik 25 bps Menjadi 5,50 persen dalam rangka menjaga stabilitas dan memperkuat ketahanan ekonomi.

Ia menambahkan meskipun sepanjang tahun ini (year to date/ytd) kinerja reksa dana pendapatan tetap yang tercermin pada Infovesta Fixed Income Fund Index mengalami kenaikan sebesar 0,38 persen dibandingkan pekan sebelumnya, namun secara month on month (mom) kinerja indeks itu terkoreksi sebesar 0,55 persen.

Selain itu, lanjut dia, nilai tukar rupiah yang cenderung melemah juga merupakan sinyal rawan bagi reksadana pendapatan tetap. Pelemahan rupiah berdampak pada tekanan terhadap obligasi makin besar.

“Sentimen tersebut dapat mengurangi minat investor asing untuk melakukan investasi pada obligasi dan membuat harga obligasi akhirnya dapat terkoreksi,” katanya. (zub)

KONTAK REDAKSI

Media Infofinansial.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : Infofinansialcom@gmail.com dan redaksi@Infofinansial.com atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top