ACEH

Harga Daging di Aceh Timur Melonjak

Harga daging pada hari meugang (motong) menjelang Lebaran Idul Adha 1439 hijriah di Kabupaten Aceh Timur mencapai Rp180 ribu.

Infofinansial.com, Aceh – Harga daging pada hari meugang (motong) menjelang Lebaran Idul Adha 1439 hijriah di Kabupaten Aceh Timur mencapai Rp180 ribu atau melonjak hingga 50 persen dibandingkan hari-hari biasa yang hanya Rp120 ribu/Kg.

Menurut para pedagang di Idi, Selasa (21/8/2018), tingginya harga daging sapi dan kerbau itu karena permintaan meningkat, meskipun persediaannya mencukupi.

“Kami terpaksa menaikkan harga, karena harga sapi juga naik. Jadi sudah menjadi kebiasaan setiap hari meugang, baik Idul Adha maupun Idul Fitri dan menjelang puasa Ramadhan, harganya sapi naik,” kata mereka.

Tradisi megang menjadi momentum masyarakat Aceh dari berbagai pelosok dan golongan turun ke pasar musiman untuk membeli daging dengan tujuan menyambut Idul Adha.

Seorang pedagang, Mukhtaruddin mengaku meningkatnya harga jual daging saat tradisi meugang dipengaruhi beberapa faktor antara lain tradisi tersebut hanya tiga kali setahun yakni menjelang Ramadhan, Idul Fitri dan Idul Adha.

“Bersamaan dengan ketiga tradisi itu harga jual sapi dipasaran juga meningkat, karena bagaimanapun kondisi ekonomi, masyarakat kita tetap membeli daging untuk merayakan tradisi megang bersama keluarganya,” ujar Muhktarudin di Idi Rayeuk.

Faktor lainnya, menurut dia, bersamaan dengan tradisi megang Idul Adha umat Islam juga berkurban di Aceh, sehingga harga sapi jauh sebelum tiba tradisi megang sudah mulai meningkat.

“Tapi walaupun harga terlalu meningkat namun rata-rata masyarakat kita tetap membeli daging meugang dengan porsi yang berbeda-beda, mulai 1 kg hingga 3 kg,” demikian Muhktarudin.

Sementara itu, tokoh masyarakar Aceh Timur, Armia Abubakar berpendapat, seharusnya pemerintah lebih mengontrol terhadap harga jual sapi menjelang tradisi megang, sehingga mampu dijangkau masyarakat yang ekonomi menengah ke bawah.

Apalagi sebagian di antara mereka berpuasa Arafah dan menjadikan daging sebagai menu istimewa saat waktu berbuka tiba.

“Tapi jika harga jual daging saat tradisi megang naik 40 hingga 50 persen dari biasanya, maka jauh dari harapan kaum dhuafa mampu menjangkaunya,” kata Armia Abubakar.

Hal serupa dikatakan Muhammad Idris, tokoh pemuda Peureulak, Aceh Timur. Didaerah itu harga jual daging megang bervariasi mulai dari Rp160 ribu, Rp170 ribu hingga Rp180 ribu/Kg.

“Harga daging sapi kampung tembus Rp180 ribu/Kg. Tapi daging sapi bali harganya Rp160 ribu/Kg,” ujar dia.

Ia mengaku, harga jual daging menjelang tradisi megang selalu terjadi peningkatan.

“Seharusnya Pemerintah Pusat memberi penegasan terhadap pedagang sapi dan pedagang daging musiman, sehingga rakyat-pun bisa menikmati daging pada saat tradisi megang,” kata Muhammad Idris.

Ismail, salah satu pengunjung pasar mengaku terpaksa membeli dua potong ayam untuk menutupi kebutuhan tradisi megang dikeluarganya.

“Awalnya saya niat beli daging satu kilo, tapi harga tidak terjangkau, dari pada ngutang lebih baik saya ‘puasa’ daging megang,” katanya. (muk)

KONTAK REDAKSI

Media Infofinansial.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : Infofinansialcom@gmail.com dan redaksi@Infofinansial.com atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top